Barangan Tembaga Antik Dilupa Jangan






Entah di mana silapnya, ramai di kalangan kita terlupa untuk menjadikan tinggalan atau warisan nenek yang satu ini. Barangan tembaga antik seperti celapak, gobek, kaki lampu dan tepak sirih dibiarkan tersimpan dalam almari lama atau dikotak dalam stor rumah. Ghairah pula mencari barangan luar negeri untuk dijadikan himpunan perhiasan yang sarat mengisi rumah kita. Konon-kononnya nak tunjukkan minat kita sama dengan minat orang lain sedangkan tepak sirih menjadi 'Dayang Senandong' terbiar begitu sahaja.

Saya bukan anti barangan luar negeri terutama dari barat tetapi sekurang-kurangnya kita hargai tinggalan lama warisan nenek moyang. Saya pun suka juga dengan pinggan mangkok dari barat kerana sememangnya banyak yang antik dan berkualiti tinggi. Tapi bagi saya cukup sebagai minat kepada barangan itu dan memiliki sedikit koleksi, selebihnya saya lebih suka mengumpul barang antik dari nusantara dan Asia yang sebati dengan kehidupan sekitar kita. Apa tah lagi saya dilahirkan sebagai budak kampung yang tidak banyak mewarisi tinggalan nenek moyang kerana datuk saya seorang perantau.

Seronok juga tengok rumah kawan-kawan yang mempunyai koleksi Inggeris yang sarat satu rumah, namun dengan bangganya mereka mengatakan sangat minat gaya kedesaan Inggeris tanpa menilai sesuaikan dengan budaya kita. Dalam majalah deko tempatan banyak yang mempamerkan gaya seumpama ini. Tapi tanpa kita sedari rumah kita lebih sarat dengan barangan pameran ala Inggeris berbanding rumah orang Inggeris sendiri. Kalau tak percaya cuba lihat rumah orang kita di majalah deko tempatan dan bandingkan dengan rumah ladang orang Inggeris dalam majalah luar negeri.

Saya sebenarnya pun minat dengan stail ala Inggeris atau barat. Saya suka melihat deko mereka kerana hampir semua mereka bangga dengan warisan nenek moyang mereka. Perabot dan alatan hiasan lama menjadi rebutan untuk diisi di ruang tamu mereka tetapi tidak pula macam sesetengah orang kita yang makan nasi guna tangan tapi pinggan mangkok dan hiasannya mengalahkan mat salleh.

Kita seronok pamerkan barangan ala gaya kedesaan Inggeris sehinggakan kita lupa yang kita ter'over' dalam menyusun aturnya. Walau bagai manapun ada juga orang kita yang air tangannya menjadi dalam menghias rumah ala kedesaan Inggeris. Syabas! Seronok melihat hasil sentuhan kreatif orang
kita yang mempunyai pelbagai cita rasa.

Jadi kalau kita masih simpan barangan tembaga antik dalam stor atau almari lama, sempena menyambut lebaran tahun ini, apa kata kita keluar dan bersihkan lantas dijadikan penyeri meja dan sudut. Pasti jiran tetangga dan sanak saudara yang berkunjung ke rumah kita pun akan mengikut langkah kita. Kalau bukan kita siapa lagi yang harus dan patut bangga dengan warisan dan budaya kita.
Barangan tembaga antik juga semakin lama semakin mahal harga dan nilainya. kalau dulu kita boleh dapat dengan harga yang murah, kini harganya berlipat kali ganda. Justeru itu bagi yang menggemarinya, jangan tertipu dengan barangan baru yang didakwa antik.

0 Comments:

Post a Comment



Blogger Template by Blogcrowds