Kenangan Antik

Orang bilang lain padang lain belalang, lain orang lain pula minat dan kehendaknya. mengimbau kenangan takala kegilaan memiliki barang antik khususnya perabot, tiap kali ramadan menjelma saya tersenyum sendiri. Apa tidaknya, ghairah nak menghias rumah dengan perabot antik yang ada. Diam tak diam, tahun silih berganti, maka rumah saya di penuhi perabot antik kayu. Bila dah banyak tu tau tau lah kadang-kadang pening juga nak menyusun aturnya. Masuk tahun 2012, saya berminat pula dengan perabot terpakai dari hotel. Orang kata kalau bijak memilih kita akan dapat barang baik dengan haga yang murah dan berpatutan. akhirnya dalam menahan keinginan untuk membeli perabot, saya terbeli juga dua set sopa kayu berkusyen. setiap set ada dua buah kerusi. Satu set yang potongan ringkas saya simpan kat pejabat saya manakala yang agak besar saya hantar kat rumah untuk digunakan. Tulah orang kata kalau dah suka gatal tanngan tuk membelinya. Set sopa yang saya beli menjadi kegilaan rakan-rakan yang melihatnya dan ada yang sanggup beli dari saya wal hal berlambak lagi kerusi yang sama di kedai yang menjual perabot terpakai. Alasan mereka, kerusi saya nampak elegen dan cantik sebab saya bijak membelinya wal hal mereka tak tau saya terpaksa beli berus dan vernis tuk vernis semula. n ampak gaya lebaran tahun ini akan bertambah lagi kerusi kat rumah saya yang dah sarat dengan pelbagai rekabentuk kerusi yang penting kena berasaskan kayu.

Muzium Antik


Terpegun kawan saya bila melihat keantikan rumah saya, apabila kali pertama dia melangkah masuk ke dalam rumah. lalu sepontan dia berkata, " ni mcm muzium antik ...". Saya hanya tersenyum melihat gelagatnya kerana dia bukan orang pertama yang berkata sedemikian.

Bagi kita antik ni dah sesonim dalam hidup kita tapi bagi mereka yang tidak pernah ambil tahu mengenai barang antik, bagi mereka ia sebagai sesuatu yang di luar jangka. Selama ini kawan saya beranggapan barang dan benda lama itu buruk dan beliau tidak terfikir langsung untuk memilikinya apa tah lagi untuk memikir tentang barang buruk.

akhirnya beliau bersetuju, longgokan barang antik dan buruk tetapi jika bijak menyususn atur dan tahu penggunaan warna ruang, ia akhirnya menonjolkan keindahan antik itu sendiri. Tanpa disuruh beliau sibuk mengambil gambar sudut-sudut menari barang antik yang ada di rumah saya. akhirnya beliau sendiri menjadi model dengan barang antik saya, terasuk lucuk juga melihat beliau berposing ngan barang-barang yang dikatakan buruk itu oleh kawan saya.

Azam Tahun Baru 2012


Salam buat semua.
Dsah agak lama tak kemas kini blog. Sibuk sampai tak terjenguk blog sendiri. Tup tup dah masuk tahun baru. Kebetulan pula saya baru bertukar semua ke Kota Kinabalu dari Sandakan selepas 8 bulan bertugas di sana. Alhamdulillah, semuanya sudah selamat.

Berkisah tentang antik, baru baru ni ada seorang rakan lama membawa sebuah pasu tembikar dari Cina. Dia mahu menjualnya dengan saya dengan harga ribuan ringgit. pasu yang mengandungi tulisan jawi tersebut sangat tua dalam 300 tahun. Berkenan memang berkenaan tapi saya mampu untuk memilikinya kerana pasu antik tersebut terlalu mahal harganya. Namun demikian sampai sekarang kawan saya belum lagi mengambil semua pasu berkenaan dan masih lagi dalam simpanan saya. Tak sempat pula nak ambil gambar pasu berkenaan.

Bercakap tentang azam tahun baharu ni, azam saya nak kurangkan berat badan 6kg. Susah betul nak kawal berat badan ideal. Selepas raya badan naik 5kg menyebabkan semua selar dah tak muat. Teringin kurus macam setahun yang lepas dengan berat badan ideal. Ni lah gambar yang menjadi badan idaman saya semula. Insyallah selepas 3 bulan diet harap2 dapat bentuk badan ni semula.

Kembali bercerita tentang antik, minat masih sama tetap menten dengan antik. Insyallah dalam edesi akan datang saya masukkan gambar2 barang dan perabot antik yang belum saya masukkan dalam blog ini tuk tatapan kita bersama.

Rumash Indah Raya Meriah



Selamat Hari raya kepada saudara serta saudari, setahun hanya sekali merayakan hari yang mulia ini...... dendang lagu selamat hari raya masih lagi berkumandang di radio dan tv. Walau pun dah seminggu namun sambutan hari raya masih lagi meriah. Pastinya kawan-kawean semua tak sabar menunggu kunjungan sanak saudara dan para tetamu bertandang di rumah. Selain menghidangkan juadah yang sedap pasti suasana indah ruang rumah juga menjadi sajian mata para tetamu yang datang.

Saya tak beli perabot baru jadi perabot lama di tukar alih tempat jak bagi mengelakkan rasa bosan. Hanya langsir yang berganti selepas 4 tahun tak menukarnya. Ada barang barang perhiasan yang tersorok dalam peti dikeluarkan dan dipajang manakala yang dah lama terpamer di simpan dalam peti semula. Penat juga membersih serta mengemaskan rumah selama 2 hari 2 malam barulah serinya nampak kembali menyambut lebaran yang mulia.



Ada orang yang suka dengan perhiasan kecil ketika menghiasan ruang. Sama ada di letak di atas meja atau sudutbagi mengumpan atau memancing mata yang memandang. Ada juga yang kurang gemar, kata mereka menyemakkan dan memeningkan mata dan kepala.

Bagi saya perhiasan kecil adalah pelengkap kepada gaya ruang yang kita kehendaki. Kalau cantik bergaya dengan baju kurung pun andai dibiarkan kosong sahaja tanpa manik atau labuci, pasti kurang menarik penampilan seseorang wanita. Sama juga dengan sudut atau ryuang rumah kita. Apa lagi ketika kita menyambut hari lebaran. Pasti kita mahu yang terbaik untuk rumah atau ruang tamu kita agar sanak saudara dan rakan taulan yang bertandang rasa puas dengan apa yang mereka lihat selain dapat menjamu selera.

Mencari atau memiliki pelbagai perhiasan kecil dari pelbagai negara khususnya perhiasan kecil antik adalah kegemaran saya sejak dulu lagi. Rasa puas bila kita memiliki pelbagai barangan tersebut kerana ia melambangkan identiti sesebuah negara di mana barangan atau perhiasan kecil itu dibuat.

Apa pun bagi saya, sebanyak mana pun yang kita ada kita harus bijak memajangkan atau mempamerkannya. Tak semua barang boleh dipamer begitu saja atau dilonggok tanpa melihat keindahannya yang memapu menyerlahkan ruang. Tak salah simpan separuh hiasan yang ada dan pamer separuh mengikut situasi dan keadaan tema ruang. Malah setiap 3 bulan kita boleh menukarkannya bagi mengelakkan kebosanan bila melihat benda yang sama sahaja.


Ubah Suai Susunan Perabot



Raya dah makin dekat ni. Masa makin suntuk tuk membersihkan rumah dan segala yang ada di dalamnya. tahun ini tiada perabot baru yang dibeli kerana ruang rumah dah penuh sesak. Pening juga kepala kerana dah 3 tahun susun 2 tahun susun atur perabot di ruang tamu tidak terusik. Agak bosan juga melihat benda yang sma saban tahun.

Cadang nak tukar letak duduk sofa besar ruang tamu tapi dalam keadaan ruang yang sederhana besar, sofa bersaiz XXL ni payah untuk dialih dan di gerakkan di tempat yang baru. Akhirnya saya mengambil keputusan hanya mengubah letak duduk beberapa buah almari yang ada diruang tamu. Percubaan ini berjaya mwengubah suasana ruang tamu. Sedikit sebanyak menonjolkan suasana baru ruang yang sama.

Ujung minggu lepas orang rumah sibuk membeli langsir baru pasang siap. Bila dah terpasang, baru tahu yang langsir tersebut kurang cantik di pandang kerana muara atau lebar kainnya berukuran kecil. Rasa macam menyesal orang rumah membeli langsir tersebut lalu dia bercadang untuk di pasang di jendela bahagian atas dekat tangga naik ke tingkat satu. Tersenyum juga tengok teaksi orang rumah bila langsir yang di belinya kurang padan dan tak berapa sesuai. Katanya nak cari lagi yang lebih cantik dan sesuai.

Raya tahun ni juhga malas nak beli karangan bunga baru. Jimat sikit sebab banyak karangan bunga yang boleh digubah semula dengan pasu yangs edia ada. Tukar pasu n tukar bunga. Cukup mudah. Lagipun tahun ni kena jimat sikit kerana harga barang dah banyak yang naik.

Persiapan raya pun hanya sederhana. Yang penting kehendak dan keperluan anak-anak diutamakan. Rasanya raya tahun ni saya pakai baju raya yang di beli tahun lepas berwarna biru kundang. Kebetulan tahun lepas saya memborong 3 helai sekali gus baju raya baru iaitu baju melayu berwarna merah, choklat emas dan biru. Apa lagis etelah kurus, semua baju yang dulu tak boleh di pakai. Sebab tu lah tahun ni tak mau beli baju baru kerana banyak baju yang tahun lepas ada yang jarang dipakai.


Apa yang penting biarlah lebaran tahun ini di sambut dengan meriah sekali dengan kita menyambut hari merdeka.

Guci Cina Biru Putih


Dalam banyak-banyak koleksi antik yang sayang amat minat ialah guci cina biru putih. Warna biru putih adalah lambang keagungan tembikar di zaman Dinasti Ming. Kelebihan orang zaman dulu membuta tembikar atau guci yang bermutu tinggi. Kemahiran ini sukar dicari ganti kerana pengeluaran barang tembikar sekarang ni banyak menggunakan teknologi mesin. Kehalusan , ketelitian dan keindahan serta mutu guci zaman kuno menyebabkan ia menjadi rebutan dan secara tak langusung harganya sampai berjuta ringgit untuk guci yang betul-betul halus buatan seninya.

Bagi saya dalam banyak banyak leuarang dan warna guci, saya amat meminati guci warna biru putih. Selain sejuk di padang ia juga dapat melembutkan suasana ruang dan membuatkan ruang menjadi lebih terserlah.

Guci dalam gambar ni saya dapat dari Filipina. Kata orang yang juga guci ni da berusia lebih seratus tahun. Buatannya halus dan masih nampak macam baru.

Blogger Template by Blogcrowds