Tak Pernah Bosan

Pejam celik pejam celik, bulan raya berlalu sudah. Musim naik haji bertandang lagi. Masa terus beredar, usia pun makin singkat. Moga jiwa kita kian dekat kepada-Nya.

Dalam sibuk menjalankan tugas rutin di ofic, lepas raya ni susun atur perabut dan kebersihannya dilupa jangan. Ramai kawan-kawan berhabis time raya je pas tu rumah dah jadi macam 'tikus beranak' lagi. Bukan setakat abuk, malah susun atur tak dipedulikan lagi apa tah lagi bagi meraka yang jarang menerima tamu atau kunjungan keluarga.

Sedih juga bila keadaan sedemikian. Tapi saya lagi sedih kerana sesekali dapat bersihkan rumah kerana masa balik kampung je la rumah baru berpenghuni. Rumah pun dah jadi rumah 'antik' kerana selain sarat dengan barang dan perabot antik, diantikkan lagi dengan kesunyian orang rumahnya.

Apa pun keadaannya, rumah kena kemas, kena selalu cantik dan bersih. Bila masuk rumah time balik, kalau rumah kemas dan bersih, hati pun jadi lapang. kalau hati kita jadi lapang, pasti kegembiraan menyelubungi kita dan keluarga kita.

ada juga kawan-kawan yang memakai kereta berjenama mahal, bila time pegi ke rumahnya, aduh mak...... kereta lagi mahal dan cantik dari rumahnya. Tapi itu hak dia la kita cuma boleh pandang dan jeling saje.

Bagi saya apa yang kita minat, kita kena teruskan. Nak kata bosan dengan barang dan perabot antik ni memang tak padam. Cuma kadang-kadang membazir juga, bila dah terbeli menyesal juga kerana tiada ruang nak simpan. Tu la masalahnya kalau dan minat. Susah juga kan!
Mangkok emas ni setahun lamanya saya mengidamkannya baru dapat memilikinya. Tu pun beli time jualan murah 60% kalau tak, tak boleh beli dek oi mahal juga harganya. Mangkok buatan Thai ni disaluti kertas emas yang berpelambum tinggi. Cantik dipandang tapi tak le guna untuk makanan kecuali simpan buah buahan je. Tak pernah guna pun, cuma untuk hiasan dan menjadi halua mata.
Cerek kecil perak ni beli kat Terengganu semasa bertugas sebulan kat sana. Jatuh cinta dengan kehalusan buatannya dan di beli di kedai yang paling meletup kat Kuala Terengganu. Tu pu nasib baik penjualnya mahu jual kerana pada awalnya cerek ni dah di boking seorang anggota polis yang minatnya sama ngan saya. Dah rezeki saya dapat harga cukup murah.

Raya Sakan Bersama Antik

Walau pun raya da masuk hari ke 19, suasananya masih terasa gak terutamanya pada ujung minggu kerana ramai dah balik kerja. masa ujung minggu diabiskan melawat rumah sanak saudara dan rakan taulan yang belum sempat diziarah. Bagi yang tinggal jauh di kampung halaman dan rumah sendiri macam saya ni, pegi penugi jemputan rakan-rakan lah jawabnya.

Raya di kampung memang cukup seronok. Selain menyambut hari raya, masa ni juga kita tayang barang antik milik kita sebaik mungkin. Masa raya juga kita hias rumah secantik dan bersih mungkin. Ramai juga sanak saudara yang sempat berkunjung ke rumah saya tu pun bermula raya ke lima sampai raya ke tujuh je. Al maklumlah. Raya pertama rumah mertua, masuk raya ke dua sampai raya ke lima balik ke rumah emak di daerah Tawau.

Tiga hari beraya di rumah sendiri amat seronok sekali sampai lupa nak ambik sudut-sudut cantik rumah. Sibuk melayan tetamu yang dok puji yang tu cantik, yang tu beli kat mana, yang tu berapa harga.....pening juga tapi puas hati sebab bukan senang sanak saudara jauh dan dekat datang ke rumah kita kerana rumah kita pun jarang berpenghuni. Asyik sibuk memanjang dengan kerja.

Ni le satu-satunya gambar yang sempat ditangkap. Karangan bunga lavender dalam timba antik. Karangan bunga ni diletakkan di meja kopi utama kayu malam. Ramai yang bertanyakan bunga hidup atau plastik. Rasanya semua tau jawapannya kerana lavender bukan bunga di Malaysia kan.


Ada saudara mara dan rakan yang pertama kali berkunjung ke rumah orang yang gila perabot antik macam saya. Ada yang terkejut beruk juga! Tak pernah nampak barang-barang lama seumur hidup dan merasa hairan bagaimana saya memperolehinya. Ini lah yang dikatakan penangan antik.

Terasa puas juga bila ada yang memuji barang antik yang ada cantik-cantik belaka. Rasa berbaloi juga membelinya. Cuma ada yang tanya berapa puluh ringgit harga barang yang saya beli? Saya hanya senyum simpul. Mana ada barang antik harga puluhan ringgit? Kalau ada pun cuma ornamen kecil sahaja.
Bila balik ke Kota Kinabalu, rumah bujang saya pun kena serbu juga oleh kawan-kawan yang teringin nak rasa air tangan saya. Dalam malas nak jemput, ada juga 20 orang yang bertandang. Dah namanya hari raya kena le layan tetamu sebaik mungkin. Sempat juga masak pai ayam ( call orang rumah macam mana nak buah doh nya sebab jarang buat ), chicken roster, kerabu peria dan sambal sotong rendam. Pesta sakan tetamu yang datang kena air tangan orang bujang di perantauan ha ha ha.
Apa pun, setiap kali kita menyambut hari raya, sambutlah dengan penuh keinsafan kerana usia kita dipanjangkan setahun lagi. Meriah tetapi mengekalkan kesederhanaan seperti yang di tuntut dalam agama. Amin.


Blogger Template by Blogcrowds